Adakah Bukti Sahabat Mengerjakan yang Tidak Dilakukan Nabi?

a. Bid’ah yang Dilakukan Sahabat Bilal

هيلع ا ىلص يبنلا نأ :هنع لا يض�ر ة ري ره يبأ نعينثدح للب اي رجفلا ةلص دنع« :للبل لاق ملسوفد تعمس ينإف ،ملسلا يف هتلمع لمع ىج رأب ىج رأ لمع تلمع ام :لاق »ةنجلا يف يدي نيب كيلعن لإ ،راهن وأ ليل ةعاس يف ،اروهط رهطتأ مل ينأ :يدنع يلصأ نأ يل بتك ام روهطلا كلذب تيلص

“Dari Abu Hurairah bahwa Nabi SAW berkata kepada Bilal ketka shalat fajar, ‘Wahai Bilal, kebaikan apa yang paling engkau harapkan dalam Islam, sebab aku mendengar suara kedua sandalmu di surga?’ Bilal menjawab, ‘Kebaikan yang paling aku harapkan pahalanya adalah aku belum pernah berwudhu’, baik siang dan malam, kecuali aku melanjutkannya dengan shalat sunnah yang aku tentukan waktunya’” (HR: al-Bukhari-Muslim)
Sebagaimana diketahui, tidak ada hadis yang menjelaskan bahwa Rasulullah pernah mengajarkan ataupun melakukan shalat sunnah wudhu’. Shalat sunnah tersebut dilakukan oleh bilal setiap selesai berwudhu’ dan Rasulullah SAW mengapresiasinya. Andaikan setiap bid’ah itu sesat dan masuk neraka, past Rasul memarahi Bilal.
b. Bid’ah yang Dilakukan Salah Seorang Sahabat Dalam Shalat

ا لوسر عم يلصن نحن امنيب :لاق،رمع نبا نع
ربكأ ا :موقلا نم لجر لاق ذإ ملسو هيلع ا ىلص
،ليصأو ة ركب ا ناحبسو ،ا ريثك ل دمحلاو ،ا ريبك
لئاقلا نم« :ملسو هيلع ا ىلص ا لوسر لاقف
لوسر اي ،انأ :موقلا نم لجر لاق »؟اذك و اذك ةملك
»ءامسلا باوبأ اهل تحتف ،اهل تبجع« :لاق ا

“Ibnu Umar berkata, ‘Ketika kami shalat bersama Rasulullah SAW ada seorang laki-laki yang melafalkan, ‘Allahu akbar kabira, wal hamdulillahi katsira, wa subhanallahi bukrataw waashila’. Rasulullah SAW berkata, ‘Siapa yang membaca kalimat itu? Tiba-tiba laki-laki itu berkata, ‘Saya wahai Rasulullah SAW’. Rasulullah SAW berkata, ‘Saya kagum dengan bacaan itu. Pintu-pintu langit dibuka karena doa itu’”. (HR: Muslim)
Sebagaimana diketahui, sebelumnya Rasulullah SAW tidak pernah mengajarkan doa ifitah sepert itu. Doa tersebut dibuat oleh sahabat dan Rasulullah menyetujuinya.  Andaikan seluruh bid’ah itu sesat, sudah pasti sahabat tidak berani membuat-buat doa ifitah dalam shalat.
c. Bid’ah yang Dilakukan Umar bin Khatab?

عم تجرخ :لاق هنأ ،يراقلا دبع نب نمحرلا دبع نع
ىلإ ناضم ر يف ةليل ،هنع لا يض�ر باطخلا نب رمع
لجرلا يلصي ،نوق رفتم عازوأ سانلا اذإف ،دجسلا
لاقف ،طه رلا هتلصب يلصيف لجرلا يلصيو ،هسفنل
،دحاو ئراق ىلع ءلؤه تعمج ول ىرأ ينإ« :رمع
،بعك نب يبأ ىلع مهعمجف ،م زع مث »لثمأ ناكل
ةلصب نولصي سانلاو ،ىرخأ ةليل هعم تجرخ مث
)هذه ةعدبلا معن« :رمع لاق ،مهئ راق

“Abdurrahman bin Abdul Qari berkata, ‘Suatu malam di bulan Ramadhan, saya pergi ke masjid bersama Umar bin Khatab. Saat itu, orang-orang di masjid berpencar-pencar dalam sekian kelompok: ada yang mengerjakan shalat sendiri dan ada pula yang shalat berjemaah dengan beberapa orang. Umar berkata, ‘Andaikan aku kumpulkan mereka dalam satu imam tentu ini lebih baik’. Lalu beliau beliau mengumpulkan mereka pada Ubay bin Ka’ab. Malam berikutnya, saya pergi ke masjid bersama Umar bin Khatab lagi, dan mereka melaksanakan shalat berjemaah dengan satu imam. Menyaksikan hal itu, Umar berkata, ‘Sebaik-baik bid’ah adalah ini’”. (HR: al-Bukhari)
Hadis ini secara jelas menunjukan bahwa Umar bin Khatab melakukan perbuatan yang tidak pernah dilakukan pada masa Rasul. Bahkan, Sahabat Umar mengakui bahwa apa yang dilakukannya itu sebagai bentuk bid’ah. Dalil ini sekaligus menjadi bantahan bagi kelompok salaf-wahabi yang mengatakan seluruh bid’ah sesat dan menolak kategori bid’ah dhalalah dan bid’ah hasanah.
Diadopsi dari Buku Pintar Salafi Wahabi yang diterbitkan oleh Harakah Islamiyah
Baca juga :
1. Siapakah Wahabi?
2. Bagaimana Penyebaran Wahabi di Indonesia?
3. Apakah sama Salaf dan Wahabi?
4. Apa Saja Macam-macam salaf?
5. Bagaimana Cara Berpikir Salaf-Wahabi?
6. Siapa Saja Ulama yang Menjadi Rujukan Salaf-Wahabi?
7. Mengapa Jargon “Kembali Kepada al-Qur’an dan Hadis” Bermasalah?
8. Apa yang Dimaksud Manhaj Salaf?
9. Apa Saja Kekeliruan Salaf-Wahabi dalam Berdalil?
10. Benarkah Semua yang Tidak Dilakukan Rasul Haram Dikerjakan?
11. Adakah Bukti Sahabat Mengerjakan yang Tidak Dilakukan Nabi?
12. Islam Sudah Sempurna, Tidak Usah Ditambah-tambahi?
13. Bagaimana Memahami Hadis Kullu Bid’ah Dhalalah?
14. Benarkah Salaf-Wahabi Tidak Bermadzhab?
15. Tepatkan Salaf-Wahabi Disebut Ahli Hadis?
16. Benarkah Tidak Boleh Beramal Dengan Hadis Dhaif?
17. Apa Saja Kekeliruan Salaf-Wahabi dalam Akidah?
18. Bagaimana Cara Memahami Ayat Mutasyabihat?
19. Mungkinkah Ahlussunnah wal Jama’ah Berdamai dengan Salaf-Wahabi?

No comments yet.

Leave a comment

Your email address will not be published.