Yearly Archives: 2018

Hukum Mengharapkan Mati di Tanah Suci

Kematian tidak dapat diduga kapan akan tiba, tidak ada yang mengetahui kapan ajal menjemput kita. Sebagaimana difirmankan oleh-Nya, maut tidak bisa maju, tidak pula dapat mundur. Tugas manusia adalah mempersiapkan bekal sebanyak-banyaknya untuk kehidupan setelah mati, bukan berputus asa dengan mengharapkan kematian. Nabi Muhammad SAW melarang umatnya mengharapkan kematian karena musibah yang menimpa. Nabi mengajarkan untuk berdoa agar diberikan hal yang terbaik, mati atau hidup, bukan dengan mengharapkan kematian. Nabi SAW bersabda: لا يتمنين أحدكم الموت لضر أصابه فإن كان لا بد فاعلا

Menempelkan Kaki dengan Kaki Orang Lain dalam Merapatkan Shaf

Menyempurnakan barisan shaf shalat merupakan salah satu hal yang menjadikan shalat jama’ah menjadi lebih utama. Jika barisan shaf shalat tidak teratur, maka akan berpengaruh terhadap fadhilah jama’ah bagi para makmum yang mengikuti jamaah, sebab barisan shaf yang tidak teratur merupakan salah satu kemakruhan dalam shalat jama’ah yang menyebabkan fadhilah jamaah menjadi hilang menurut Imam Ibnu Hajar (Lihat Syekh Husein Abdullah, Itsmidul ‘Ainain, halaman 33). Dalam praktiknya, sebagian masyarakat ada yang berpandangan bahwa menyempurnakan shaf ini adalah dengan cara menempelkan kaki kita

Hukum Shalat dengan Memakai Masker

Shalat merupakan ibadah yang memiliki permasalahan yang sangat kompleks. Sejak sebelum pelaksanaan, saat pelaksanaan dan setelahnya, ada saja problematika yang menarik dipelajari hukum fiqihnya. Termasuk di antaranya adalah persoalan memakai masker. Karena pertimbangan kesehatan dan lainnya, seseorang tidak melepas maskernya saat shalat. Bagaimana hukumnya shalat memakai masker? Agama tidak melarang penggunaan berbagai atribut yang dikenakan ketika shalat, seperti sorban, selendang, peci, sajadah dan lain sebagainya. Termasuk dalam titik ini adalah masker. Asalkan benda-benda tersebut suci, maka diperbolehkan untuk dikenakan saat shalat.

Shalat Tahajud Berjamaah, Bolehkah?

Shalat tahajud didefinisikan oleh para ulama sebagai shalat yang dilakukan setelah melaksanakan shalat isya’ dan dilaksanakan setelah tidur. Terlaksananya dua hal ini (dilaksanakan setelah tidur dan setelah melaksanakan shalat isya’) merupakan syarat yang harus terpenuhi, agar shalat yang dilakukan di malam hari dapat dihitung sebagai ibadah shalat tahajud. Dengan demikian, akan tergolong dalam anjuran yang dijelaskan dalam Al-Qur’an: وَمِنْ اللَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِ نَافِلَةً لَك عَسَى أَنْ يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَحْمُودًا “Dan pada sebagian malam, lakukanlah shalat tahajud (sebagai suatu ibadah) tambahan bagimu.

Jenazah Masih Boleh Dishalati di Kuburannya setelah Berapa Lama?

Menurut pendapat yang kuat dalam mazhab Syafi’i, shalat jenazah di kuburan diperbolehkan bagi orang yang terkena tuntutan kewajiban saat kematian mayat. Oleh sebab itu, tidak sah menshalati jenazah para sahabat atau para wali yang wafat sejak beberapa abad yang silam, misalkan kuburan Wali Songo. Sebab saat beliau-beliau wafat, kita belum lahir, lebih-lebih terkena tuntutan kewajiban menshalati. Berbeda dengan jenazah yang saat kewafatannya kita sudah terkena tuntutan kewajiban, misalkan saudara atau kiai yang baru saja wafat beberapa waktu silam, maka hukumnya sah,

Hukum Memegang Mushaf Al-Qur’an oleh Anak-anak

Al-Quran merupakan rujukan utama umat Islam. Setiap anak perlu dikenalkan dengan Al-Quran sejak usia dini. Mulai belajar huruf-huruf hijaiyyah, harakat, menyambung dan seterusnya hingga tingkatan mereka bisa membaca Al-Quran atau menghafalkannya dengan fasih. Mengajarkan Al-Quran kepada anak merupakan kewajiban orang tua masing-masing. Apabila orang tua tidak mampu, mereka bisa meminta tolong kepada guru-guru yang kredibel dan kompeten di bidangnya. Meski demikian, kewajiban dasar mengajar tetap tetap dipikul orang tua masing-masing. Guru hanya sebagai pembantu. Rasulullah ﷺ bersabda sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ibnu

Selamatkan Anak-Anak Yaman dari Ancaman Kematian

Anak-anak Hadapi Berbagai Masalah Kemanusiaan UNICEF menyatakan bahwa perang di Yaman adalah neraka bagi 11 juta anak di bawah usia 18 tahun karena tak hanya peperangan antar dua kubu yang harus mereka hadapi, melainkan peperangan dalam kekurangan makanan, memerangi penyakit, akses layanan sosial, bahkan hanya untuk mendapatkan tempat tinggal di pengungsian. PBB pun menilai, situasi yang saat ini terjadi di Yaman dapat dikategorikan sebagai bencana kelaparan terburuk dalam sejarah selama 1 abad terakhir. Bencana kelaparan ini juga mengancam 8,4 juta warga yang benar-benar